Dishubkominfo Wonogiri larang penggunaan ban vulkanisir


Petugas pengujian kendaraan bermotor di Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informasi (Dishubkominfo) Wonogiri melarang penggunaan ban vulkanisir untuk roda depan kendaraan. Petugas akan menolak dan tidak meloloskan uji kir jika ban itu tetap digunakan.

Selain itu, petugas juga tidak akan meloloskan sebuah kendaraan yang tidak dilengkapi dengan persyaratan lengkap, seperti stop lamp, lampu sign ataupun rem. Hal ini ditegaskan Kabid Teknis Sarana dan Prasarana, Dishubkominfo Wonogiri, Yudo Sasomo didampingi Kasi Pengujian Kendaraan Bermotor, Dishubkominfo Wonogiri, Suyatmo mewakili Kepala Dishubkominfo, Ige Budiyanto saat ditemui Espos di ruang kerjanya, Kamis (4/8/2011).

“Kami tidak akan meloloskan kendaraan yang memakai ban vulkanisir. Kami tidak berani main-main dengan ban vulkanisir. Apalagi untuk roda depan kendaraan, sangat berisiko,” tandas Yudo.

Lebih lanjut dijelaskan oleh Yudo, jumlah kendaraan bermotor wajib uji (KBWU) di Wonogiri sebanyak 5.250 unit terdiri atas, bus AKAP, AKDP, pikap, truk maupun kendaraan umum lainnya. “Belum terjadi lonjakan pengajuan uji kir kendaraan. Setiap hari rata-rata 35 unit.”

Menurutnya, pemohon uji kir hanya memindah pola pengujian. Dicontohkannya, jika masa uji habis akhir Agustus atau awal September akan dimajukan pengujiannya di awal Agustus. “Pengusaha tidak mau repot, karena akhir Agustus sudah Lebaran. Kenaikan hanya sekitar 10%.”

Ditambahkan oleh Suyatmo, pengusaha Wonogiri tidak pernah menambah KBWU. “Jumlah KBWU di Wonogiri stagnan, tidak terjadi lonjakan walau Ramadan dan menjelang Lebaran. Menjelang Lebaran, kami akan melakukan uji petik terhadap kendaraan AKAP yang berangkat ke Jakarta. Jika tidak laik, ya ditunda keberangkatannya. Kami menginginkan keselamatan penumpang lebih diutamakan.”

Informasi yang diperoleh Espos, terminal baru di Krisak Wonogiri akan dijadikan lokasi parkir bagi bus-bus pemudik. Pemungsian terminal dimaksudkan agar tidak terjadi penumpukan di beberapa ruas jalan. Budi, salah seorang kru bus AKAP mengaku, telah mengurus kartu uji kendaraan atau kir bagi beberapa bus. “Menjelang Lebaran, semua bus yang tadinya diparkir dihidupkan lagi. Semua diujikan kembali agar bisa mengangkut penumpang Lebaran,” jelasnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: